Padhang Mbulan


Hari Selasa tanggal 1 Mei 2007, nggak sengaja karena pulang ngantor agak telat melihat bulan ndadari yang baru terbit. Kebetulan jalan yang kulewati pas menghadap kecantikan bulan itu. Yah seandainya bawa kamera pasti bagus deh…
Soalnya begitu nyampe rumah momen bulan sudah lain, sudah agak tinggi sehingga sudah terlihat agak kecil. Padhang Mbulan …saya inget dulu ketika masih aktif dengan pengajian padhang mbulane Kyai Mbeling, Emha Ainun Nadjib. Dibela-belain pulang kantor langsung cabut ke Menturo, Jombang naik motor ama temen-temen. Trus… ngikutin diskusi ama Cak Nun sampai menjelang Subuh, trus ngobrol-ngobrol lagi sambil cari kopi susu panas-panas, ato kalau laper ya cari makan di sekitar situ menunggu Subuh tiba. Atau yang gak kuat ya tidur. Pulang dari sana badan jadi seger, pikiran entheng, jiwa jadi adem…trus kerja lagi. Kupikir dulu kita memang agak gila…apalagi yang berbau Cak Nun, sampai setiap ada buku barunya kita berebut membelinya. Kalau ada acara di Surabaya pasti dibela-belain dateng apapun resikonya. Pernah pas ada bedah buku di Unair pembicaranya Cak Nun dan Gus Dur, Kebetulan kami telat dan na’asnya lagi ternyata masuknya harus pake undangan, padahal info awalnya gratis. Sementara undangan tidak dijual go show, waduh, tiwas udah nyampe di lokasi!! Temen yang ngajak jadi gak enak hati, namun karena kepalang basah, ya udah nunggu momen aja, pasti bisa masuk, stel yakin aja. Nah Kesempatan itu ternyata datang juga, Gus Dur yang memang masih ditunggu kehadirannya baru dateng, dan dengan gaya sok akrab aku ngikut aja dibelakang Gus Dur, ajaib, gak ada yang nanya, mungkin dikirain emang santrinya yang ikut nuntun Gus Dur kali ye? Walhasil aku bisa duduk manis di dalam, ngikutin acara dengan khusyu’ he..he… kalau udah cinta emang tak lari kemana deh…!
Juga kalau pas hari Ahad, Minggu terakhir setiap bulannya Cak Nun punya hajat di Masjid Al Akbar Surabaya, Acara Shalawatan, (nggak tau apa sekarang masih eksis), Seneng juga hadir disana. Nah yang terbaru sekarang ada di Surabaya, Bang-bang Wetan, belum pernah hadir sih, walaupun pengen…sekarang kondisinya agak lain, udah punya buntut 2, itu ‘kendalanya’ Acaranya di Balai Kota jam 7 malem, setiap malem tgl 14 penanggalan hijriyah, jadi kalau di Menturo, Jombang persis malem padhang mbulan kalau di Bang-Bang Wetan sehari sebelumnya, setiap bulannya. Someday InsyaAllah aku pasti kesana, soalnya masih ‘cinta’ ama Cak Nun.

Pacar Kembang,2 Mei 2007

Iklan

  1. siNung

    bang bang wetan
    insya Allah kamis, 28 juni 2007
    pukul 20:00 bbwi
    di balai pemuda, surabaya

    🙂

    sinung
    (bukan panita)




Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s



%d blogger menyukai ini: